SATGAS PENANGANAN COVID-19 BULELENG BENTUK TIM DOKTER TELEKONSULTASI

BULELENG – Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Buleleng, Bali membentuk tim dokter telekonsultasi untuk para pasien Covid-19 berstatus Orang Tanpa Gejala (OTG) yang sedang melakukan isolasi mandiri (isoman). Satgas Penanganan Covid-19 Buleleng berkolaborasi dengan IDI dan Fakultas Kedokteran (FK) Undiksha Singaraja.

Sekretaris Daerah (Sekda) yang juga Sekretaris Satgas Penanganan Covid-19, Gede Suyasa, saat ditemui usai memimpin rapat koordinasi (rakor) persiapan pelaksanaan program telekonsultasi kepada pasien Covid-19 yang melakukan isoman, Jumat (6/8), menjelaskan telekonsultasi ini membantu para pasien Covid-19 berstatus OTG yang melakukan isoman. Jika ada keluhan, pertanyaan bisa langsung ditujukan kepada dokter yang bertugas. Dokter-dokter yang masuk dalam tim telekonsultasi ini berasal dari unsur Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan Fakultas Kedokteran (FK) Undiksha. “Kita berkolaborasi dengan IDI dan FK Undiksha,” jelasnya.

Dalam tim tersebut, satu dokter bisa memberikan konsultasi terhadap 10 sampai 15 pasien Covid-19 berstatus OTG-GR yang sedang melakukan isoman. Konsultasi dilakukan melalui sambungan whatsapp antara nomor dokter dan pasien. Satgas memberikan nomor whatsapp pasien ke dokter dan sebaliknya. Namun, telekonsultasi ini konsepnya berbeda dengan telemedicine. Jika telemedicine bisa memberikan resep obat kepada pasien. Sedangkan, telekonsultasi hanya memberikan konsultasi kepada pasien. “Jika dalam konsultasi diketahui sudah bergejala, diarahkan untuk ke fasilitas kesehatan. Jadi, tidak memberikan resep obat,” ucap Suyasa.

Disinggung mengenai jumlah dokter yang dilibatkan, Suyasa mengungkapkan tergantung dengan kebutuhan. Dari anggota IDI Buleleng saja berjumlah sekitar 200 orang. Dokter umum digunakan saat telekonsultasi. Setiap dua atau tiga hari akan diadakan zoom meeting kepada para pasien OTG yang isoman. Jika pasien berhalangan, diwakili oleh saudara atau keluarga lain. Pada saat zoom meeting, materi diisi oleh dokter spesialis. Sehingga bisa mengedukasi, menyosialisasikan Covid-19 dan juga menjaga stabilitas kejiwaan dari pasien.

“Karena orang isolasi kadang juga ada tekanan ya terhadap psikisnya. Ini dibangun supaya tetap lebih rileks, lebih bisa disiplin lalu mendapat pemahaman terkait dengan Covid-19 yang diderita,” ungkapnya.

Tim dokter telekonsultasi ini dibentuk juga untuk menghindari kematian saat pasien Covid-19 berstatus OTG menjalani isoman. Menghindari pasien mengalami gejala berat sehingga sebelum ke rumah sakit sudah meninggal. Dengan didampingi tim dokter yang setiap hari memantau kondisi pasien, hal tersebut bisa dihindari. “Paling tidak dengan telekonsultasi dokter bisa tahu kondisinya seperti apa,” tutup Suyasa. (bs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *